Perencanaan tenaga kerja adalah salah satu tantangan terbesar yang dihadapi bisnis saat ini. Ini adalah proses untuk menentukan pengetahuan, keterampilan, dan kemampuan yang dibutuhkan organisasi agar berhasil dan kemudian menyusun rencana untuk mempekerjakan individu dengan keterampilan tersebut pada waktu yang tepat.

Langkah kunci dalam perencanaan tenaga kerja adalah melakukan pemindaian lingkungan atau analisis PESTLE. PESTLE adalah akronim yang berarti politik, ekonomi, sosial, teknologi, hukum, dan lingkungan. Pemindaian lingkungan mencakup hal-hal yang sama dan sering kali mencakup analisis set kompetitif. Inti dari pemindaian / analisis ini adalah untuk memahami apa yang terjadi di dunia bisnis di sekitar kita, sehingga kita dapat menyusun perencanaan tenaga kerja yang realistis.

Apa itu Talent Intelligence?

Sebagian besar dari kita pernah mendengar tentang kecerdasan bisnis. Ini adalah penggunaan teknologi untuk mengumpulkan dan mengatur sejumlah besar data, yang dapat memprediksi dan merekomendasikan hasil bisnis di masa depan.

Salah satu alasan mengapa data intelijen bisnis sangat berharga adalah karena tersusun, mudah diklasifikasikan, dan relatif terstandarisasi. Saat organisasi merujuk pada pemindaian atau analisis “apa yang terjadi”, intelijen bisnis membantu organisasi mempertimbangkan semua pendorong yang diperlukan untuk membuat keputusan yang baik.

Ini mengumpulkan miliaran poin data tentang jutaan profesional dan ribuan perusahaan untuk mengidentifikasi bakat yang optimal. Kecerdasan bakat memungkinkan kami menarik informasi dari semua format resume yang berbeda, berbagai jabatan dan keahlian, pencapaian pendidikan, dan pengalaman kerja ke dalam format yang konsisten dan tidak bias dan menggunakan analitik prediktif untuk mengekstrak wawasan yang berarti.

Baca Juga: Kenapa Talent Management Penting Dikembangkan?

Menggunakan Talent Intelligence dalam Perencanaan Tenaga Kerja

Jadi, setelah organisasi mengetahui apa itu kecerdasan bakat, mari kita bahas tentang bagaimana kecerdasan bakat mengarah pada perencanaan tenaga kerja yang lebih baik dan pada akhirnya proses rekrutmen yang lebih baik.

Untuk mendapatkan pemahaman tentang bagaimana kecerdasan bakat dapat meningkatkan proses perencanaan tenaga kerja, saya berpartisipasi dalam demo dasbor kecerdasan bakat Censia. Selama demo, kami dapat melihat data dalam beberapa kategori:

  • Area pengalaman khusus seperti start-up dan industri
  • Keterampilan dan kompetensi seperti rekayasa perangkat lunak
  • Geografi (secara global)

Selain itu, data kecerdasan bakat dapat membantu perusahaan mengidentifikasi potensi kesenjangan keterampilan sehingga mereka dapat dipersiapkan untuk meningkatkan dan melatih kembali karyawan saat bisnis berubah. Namun, membuat rencana tenaga kerja dan mengerjakan rencana adalah dua hal yang berbeda. Setelah organisasi membuat rencana tenaga kerja, mereka dapat menggunakan kecerdasan bakat dalam proses rekrutmen.

Kecerdasan Bakat Dapat Membantu Organisasi Membangun Tenaga Kerja yang Beragam

Pada salah satu sesi di Best Practice Sharing baru-baru ini, seorang peserta bertanya kepada Expert

“Apa keterampilan yang perlu dimiliki perekrut saat ini?”

Jawaban yang luar biasa: kemampuan untuk mencari tenaga kerja yang beragam.

Ini seharusnya tidak menjadi kejutan bagi siapa pun. Bias yang tidak disadari dalam keputusan talenta terdokumentasi dengan baik dan, terlepas dari upaya terbaik perusahaan untuk meningkatkan keragaman baik dalam ras dan gender serta pemikiran, 96% eksekutif masih memiliki keragaman, kesetaraan, dan inklusi yang dipatok sebagai prioritas utama untuk organisasi mereka.

Dengan menggunakan sistem kecerdasan bakat, perekrut dapat mengurangi bias yang tidak disadari dengan beberapa cara:

    • Ini menghilangkan perekrut dari tahap awal penyaringan, yang bisa menjadi yang paling rentan terhadap pengawasan dan bias yang tidak disadari.
    • Penggunaan data talenta dalam jumlah besar memungkinkannya menemukan kandidat berpotensi tinggi yang mungkin kurang mendapatkan jabatan yang tepat
    • Ini memastikan kepatuhan yang lebih besar, karena semua kandidat diperlakukan sama dan dievaluasi berdasarkan poin data daripada persepsi.

Baca Juga: Gunakan Pelatihan dan Pengembangan Karyawan untuk Memotivasi

Hasilnya adalah bahwa kandidat pada awalnya dievaluasi berdasarkan poin data daripada karyawan atau penampilan saat ini (yang mencakup hal-hal seperti penampilan fisik, gelar, pengalaman perusahaan sebelumnya, dll)

Dengan sistem kecerdasan bakat sebagai bagian dari alur kerja perekrutan, organisasi dapat menggunakan data mereka untuk melakukan pencarian sumber pasif dan melanjutkan tinjauan. Salah satu cara untuk memikirkan kecerdasan bakat adalah sebagai jembatan antara perencanaan tenaga kerja dan rekrutmen. Kecerdasan bakat memberi tim keahlian instan yang menghubungkan strategi dengan eksekusi.

Talent Intelligence Membantu Organisasi Mengidentifikasi Karyawan Terbaik

Kami sering berbicara tentang bagaimana teknologi bermanfaat bagi organisasi. Dan itu benar. Tapi itu juga menguntungkan kandidat dengan cara yang tidak sering kita bicarakan. Teknologi saat ini telah mempercepat dan mempermudah calon pegawai untuk mengirimkan banyak lamaran, seringkali membuat jaringan menjadi padat dengan pelamar yang tidak memenuhi syarat. Organisasi harus menemukan cara untuk memproses semua informasi itu dengan cepat, efisien, dan dengan cara yang tidak bias.

Talent Intelligence menghilangkan potensi stres dan bias dari bagian awal proses rekrutmen dan membebaskan waktu yang dibutuhkan tim perekrutan untuk melakukan pekerjaan yang tidak dapat dilakukan oleh teknologi. Berhubungan dengan kandidat, mengevaluasi kecocokan mereka, membangun budaya perusahaan, dan pengaturan karyawan baru untuk sukses.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Fill out this field
Fill out this field
Please enter a valid email address.

Menu
Open chat