Skill yang Dibutuhkan Seorang Virtual Assistant

4 Menit Membaca

Virtual Assistant

Virtual assistant merupakan profesi yang saat ini dibutuhkan oleh perusahaan baik besar atau kecil. Pekerjaan ini membutuhkan skill yang mumpuni dalam banyak bidang seperti skill administrasi, bisnis, komunikasi, IT, dan manajemen.

Dengan berkembangnya teknologi membuat beberapa pekerjaan dapat dilakukan secaraĀ remote, termasukĀ asisten. Lalu seperti apa itu virtual assistant, tugas-tugasnya, skill yang diperlukan, dan bagaimana cara menjadi asisten virtual?

Ikuti terus penjelasan berikut ini untuk mengetahui lebih jelas tentang virtual asisten.

A. Mengenal Virtual Assistant

Virtual Assistant atau asisten virtual merupakan pekerjaan yang dilakukan secara online. Tugasnya adalah untuk membantu klien menyelesaikan urusan administrasi, baik untuk pribadi maupun suatu bisnis.

Asisten virtual bisa melakukan tugas secara online sebagaimana namanya. Pekerjaan ini dapat dilakukan oleh siapa saja asalkan punya kemampuan dalam bidang manajemen dan administrasi.

Pekerjaan ini juga penawarkan banyak keuntungan. Diantaranya, waktu kerja fleksibel, bisa dikerjakan dari mana saja alaĀ digital nomad, dan juga memiliki potensi untuk mendapatkan penghasilan lebih banyak.

Seorang virtual assistant bisa memiliki gaji antara Rp450 ribu/jam. Besaran gaji yang didapatkan tentu akan menyesuaikan dengan klien dan pekerjaan yang dilakukan.

Oleh karena itu, profesi ini menjadi salah satu pekerjaan yang memiliki pertumbuhan pesat. Bagi Anda yang ingin mendapatkan uang dari internet maka menjadi assistant virtual bisa menjadi salah satu profesi yang bisa dipertimbangkan.

Baca juga: Mengenal Moonlighting dan Konsekuensinya

B. Tugas-Tugas Assistant Virtual

Menjadi virtual assistant memiliki tugas yang beragam tergantung apa permintaan klien. Berikut tugas-tugas assistant virtual:

1. Mengatur Jadwal

Tugas umumnya adalah mengatur jadwal. Jadwal yang diatur bisa berupa agenda meeting, agenda harian, jadwal kerja, jadwal liburan, hingga pekerjaan lain yang terkait dengan penjadwalan.Ā 

2. Pengaturan Panggilan Telepon

Asisten virtual bertugas untuk mengatur berbagai panggilan telepon klien. Tugas ini dilakukan agar klien memiliki waktu khusus untuk melakukan atau menerima panggilan telepon tertentu. Nantinya, klien bisa fokus melakukan pekerjaan tanpa harus terganggu panggilan telepon.

3. Mengecek Email

Assistant virtual bertugas mengelola email. Pada umumnya, tugas ini bisa berupa mengirim email baru, mengecek email penting, menghapus email spam, danĀ  tugas lainnya.

4. Mengelola Akun Sosial Media

Profesi ini juga bertugas mengelola sosial media. Tugas ini biasanya bertujuan untuk membantu klien membuat online presence di media sosial. Contohnya, membuat postingan kabar terbaru, berinteraksi dengan pengguna media sosial lain.

5. Mengelola Laman Website

Profesi ini bertugas untuk mengelola website klien. Tugas ini bisa berupa membuat postingan blog, menjawab komentar, melakukan riset konten, melihat perkembangan website, dan memperbaiki kendala teknis website.

6. Melakukan Input Data

Profesi ini melakukan input data untuk membantu klien dalam pengambilan keputusan. Tugasnya seperti pengumpulan data, penginputan, penyortiran data, hingga penyusunan laporan berdasarkan data yang dimiliki. Data ini nanti menjadi bahan pertimbangan oleh klien sebelum mengambil keputusan.

Konsultan HR dari Proxsis HR

C. Skill yang Harus Dikuasai Assistant Virtual

Tidak semua orang bisa menjadi virtual assistant karena harus memiliki sejumlah skill. Berikut skill yang harus dikuasai:

1. Skill Berkomunikasi

Seorang asisten virtual harus menguasai skill berkomunikasi sebagai kemampuan dasar, baik secara lisan atau tulisan. Hal ini dilakukan karena pekerjaan asisten virtual dilakukan secara online.

Tugas yang harus diselesaikan mulai dari menulis email, panggilan telepon,Ā  melakukan presentasi, dan lainnya. Penting juga menguasai tools sepertiĀ aplikasi video conferenceĀ untuk mengikuti komunikasi atau meeting dengan klien. Beberapa aplikasi Zoom, Google Meet, atau Skype.Ā 

2. Manajemen Waktu dan Proyek

Kemampuan manajemen harus dikuasai oleh seorang asisten virtual. Termasuk skill manajemen waktu atau manajemen proyek. Kemampuan ini akan memandu Anda untuk mengatur jadwal maupun menyelesaikan setiap proyek dengan tepat waktu.

Saat melakukan manajemen waktu dan proyek, asisten virtual bisa menggunakan tools sepertiĀ aplikasi Trello, Notion, dan lainnya.

3. Skill Teliti Bekerja

Seorang asisten virtual harus memiliki ketelitian dalam bekerja. Skill ini penting demi menghindari kesalahan-kesalahan kecil yang berdampak besar pada pekerjaan. Contohnya, Anda perlu teliti sebelum mengirim email. Pastikan pesanĀ  jelas dan tidak ada kesalahan penulisan baik isi mau pun penerima.

4. Penguasaan IT

Seseorang yang berprofesi ini harus menguasai kemampuan seputar IT. Alasannya karena seluruh pekerjaan virtual assistant dilakukan secara online. Seorang asisten virtual akan lebih banyak menggunakan desktop dan jaringan internet. Contohnya harus menguasai Microsoft Office. Nantinya juga akan mudah mengelola dokumen Word, membuat presentasi PowerPoint, ataupun mengolah data Excel.

5. Kemampuan Media Sosial

Kemampuan media sosial dibutuhkan karena klien biasanya butuh online presence, tapi tidak memiliki waktu untuk mengelolanya sendiri. Dalam profesi ini sangat dibutuhkan mulai dari melakukan riset konten, penjadwalan konten, pembuatan konten, hingga distribusi konten.

Sementara tools media sosial yang digunakan cukup beragam dan dapat disesuaikan dengan jenis media sosial yang ditangani. Namun umumnya, virtual assistant bisa menggunakan aplikasi seperti Hootsuite karena bisa mengelola beberapa akun sekaligus.Ā 

6. Mengambil Keputusan

Seorang virtual assistant bisa saja berada pada situasi harus melakukan pengambilan keputusan sendiri. Misalnya, jika klien tidak bisa dihubungi, maka harus mampu menentukan keputusan yang tepat untuk diambil.

D. Kesimpulan

Dari penjelasan di atas Anda sudah bisa mengenal bagaimana profesi virtual assistant dan beberapa tugas dan tanggung jawab yang harus dilakukan. Bagi Anda yang tertarik menggeluti profesi ini, tentu harus belajar mendalami serta menguasai dengan sebaik-baiknya.

Anda bisa mengikuti pelatihan yang tepat untuk bisa menjadi virtual assistant yang kompeten. Diantaranya mengikuti pelatihan communication skill.Ā Info lebih lanjut bisa lihat disiniĀ atau hubungi kami di Hello Expert. Proxsis HR siap untuk melayani dan berkolaborasi.

Rate this post
Bagikan artikel ini