Dapatkah karyawan Anda mengubah pelatihan menjadi magnet pembelajaran yang dinantikan untuk dihadiri kesempatan pelatihan oleh Lembaga Training berikutnya? Dapatkah Anda mengharapkan peningkatkan kinerja sebagai hasil dari waktu, energi, dan uang yang akan di investasikan dalam pelatihan? Yap benar, Anda hanya perlu memperhatikan faktor kunci dalam transfer pelatihan dari Lembaga Training

  • Siapa Fasilitator Yang Mempresentasikan
  • Bagaimana Experience Pelatihan Disajikan
  • Peran Yang Diharapkan Dari Para Peserta
5 Tips Untuk Transfer Pelatihan

Anda dapat meningkatkan pelatihan Anda dan mentransfer karyawan dari keterampilan dan ide baru yang dipelajari kembali ke tempat kerja Anda jika Anda berhasil mengelola lima aspek pelatihan ini.

Trainer Expert dan Ekspetasi Membuat Perbedaan

Salah satu sesi pelatihan paling efektif yang sering dialami karyawan adalah memahami, melihat kebutuhan, dan memiliki perubahan budaya yang diperlukan. Sebagian besar dari proses preubahan budaya di seluruh perusahaan, semua karyawan, dan manajemen menghadiri sesi ini dari Lembaga Training berikut.

Peran utamanya ada instruktur, karena itu mengharapkan setiap individu yang menghadiri sesi pelatihan, secara bergiliran, untuk menginstruksikan untuk orang-orang membuat summary ketika mereka kembali bekerja.

Kemampuan untuk melatih orang lain adalah salah satu indikator terpenting dari retensi pelatihan. Seorang konsultan pengembangan organisasi juga memfasilitasi sesi pelatihan, karena tidak setiap manajer yakin akan kemampuannya untuk melatih orang lain secara efektif.

Alternatifnya, peserta bereaksi lebih baik terhadap pelatih yang memiliki pengalaman dalam industri mereka. Mereka menghargai fasilitator yang telah mengalami dan menangani masalah dan situasi yang disoroti dalam pelatihan. Semakin dekat instruktur dapat menghubungkan pelatihan dengan pengalaman kehidupan nyata peserta, semakin baik untuk transfer pelatihan, penerapan informasi di kemudian hari dalam pekerjaan.

Berikan Pelatihan Sebagai Pesan Yang Konsisten

Sesi pelatihan harus membangun satu sama lain dan memperkuat konten yang dipelajari di sesi sebelumnya. Terlalu banyak Lembaga Training yang mendekati pelatihan sebagai bunga rampai atau menu kelas dan sesi yang tersedia.

Ketika tidak ada keterkaitan antara sesi pelatihan, dan informasi yang diberikan dalam sesi pelatihan, organisasi kehilangan kesempatan besar untuk memperkuat keterampilan, pendekatan, dan nilai dasar bersama. Pelatihan harus mengacu pada sesi sebelumnya, menarik kesejajaran, dan memperkuat konten.

Misalnya, salah satu program pengembangan pengawasan perusahaan memperkenalkan proses umpan balik yang efektif dalam kelas komunikasi. Model umpan balik ini kemudian diperkuat dan ditekankan pada sesi penyelesaian konflik, sesi manajemen kinerja, dan sesi motivasi. Peserta menerima pendekatan yang konsisten, ditekankan di seluruh sesi, untuk memastikan transfer informasi pelatihan ke tempat kerja.

Mintalah Setiap Manajer Untuk Menghadiri Sesi Pelatihan Dengan Staff

Baca Juga: Pentingnya Sertifikasi HR dan Value Yang Didapat

Ketika tiga tingkat manajemen organisasi menghadiri pelatihan bersama, peserta mungkin lebih bersedia untuk mencoba ide-ide baru yang dipelajari dalam pelatihan. Ini sangat efektif jika peserta melihat manajer mereka juga mencoba keterampilan baru.

Ini juga penting untuk penguatan pelatihan setelah sesi, subjek dalam rangkaian transfer pelatihan ini. Karyawan cenderung meniru tindakan manajer mereka sehingga ketika mereka melihat manajer menerapkan informasi baru pada pekerjaannya, itu adalah stimulus. Selain itu, manajer terlatih dapat mengajukan pertanyaan kepada karyawan mereka dengan pengetahuan untuk memajukan pembelajaran dan pemahaman mereka tentang konsep.

Berikan Pelatihan Dalam “Potongan” Yang Dijadwalkan Selama Periode Terntentu

Orang yang belajar di dalam sesi pelatihan akan memerikan potongan, sejumlah kecil materi, berdasarkan beberapa tujuan yang ditentukan dengan baik. Peserta menghadiri sesi ini, mungkin beberapa jam per minggu, sampai subjek dipelajari.

Hal ini memungkinkan peserta untuk mempraktikkan konsep di antara sesi pelatihan. Baik isi pelatihan maupun penerapan konsep diperkuat pada setiap sesi berikutnya.

Hal ini juga memungkinkan orang untuk mendiskusikan keberhasilan dan kesulitan mereka dalam menerapkan pelatihan dalam sesi kerja aktual mereka. Instruktur dapat membantu peserta mempraktikkan konten pelatihan dengan memberikan tugas yang akan diberikan pada pertemuan berikutnya.

Asah Keterampilan dan Informasi Yang Langsung Dapat Diterapkan

Gunakan atau hilangkan, adalah pengulangan umum tentang pelatihan. Ini merupakan pernyataan yang benar. Bahkan dengan keterampilan strategis seperti mendengarkan, memberikan umpan balik kinerja, dan membangun tim, atur situasi di mana latihan dilakukan secara langsung dan sering, untuk membantu peserta mempertahankan pelatihan.

Pada kondisi saat ini Lembaga Training beriorientasi melakukan pelatihan seperti Zoom Meeting atau Google Meeting, jangan repot-repot mengikuti pelatihan dengan fleksibel dan menyesuaikan waktu Anda. Faktanya, pelatihan seringkali lebih efektif jika karyawan Anda diizinkan untuk bereksperimen dengan program terlebih dahulu, sebelum menghadiri sesi tersebut. Mereka menghadiri sesi dengan berbekal pertanyaan dan pemahaman dasar tentang program atau proses.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Fill out this field
Fill out this field
Please enter a valid email address.

Menu
Open chat