Teori Achievement motivation mengaitkan karakteristik dan latar belakang pribadi dengan kebutuhan akan pencapaian dan dorongan kompetitif yang terkait untuk memenuhi standar yang unggul.

Achievement Motivation Theory (AMT) menjelaskan hubungan integral antara karakteristik individu dan kebutuhannya untuk mencapai tujuan dalam hidup. Dengan demikian, hal tersebut juga mempertimbangkan dorongan kompetitif yang dimiliki seseorang untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan.

Achievement Motivation Theory mengarahkan ke beberapa faktor

AMT dikemukakan dan disempurnakan oleh sekelompok peneliti Murray (1938), Lowel (1953), Atkinson, Clark dan Mc Clelland (1961) selama bertahun-tahun. Menurut teori ini, motivasi individu untuk mencapai tujuan dalam hidup tertentu diatur oleh berbagai faktor internal seperti kemauan, tekad, ketepatan waktu, dorongan pribadi dengan banyak faktor eksternal (juga dikenal sebagai faktor lingkungan) seperti tekanan, ekspektasi, target, yang telah ditetapkan oleh organisasi, anggota keluarga atau masyarakat.

Pentingnya menyampaikan pesan yang memotivasi

Teori tersebut juga menjelaskan bahwa sangat penting bagi sebuah organisasi untuk sepenuhnya memahami maksud dari motivasi untuk mencapai tujuan dengan menyebarkan pesan yang memotivasi kepada rekan kerja maupun keluarga. Menyebarkan pesan inspiratif kepada karyawan lain menjadi lebih penting dalam organisasi di mana kesuksesan perusahaan sebagian besar bergantung pada departemen tertentu, misalnya marketing atau sales department.

Memilih karyawan yang Potensial

Dengan mempertimbangkan faktor-faktor di atas, yang dapat memiliki pengaruh kuat pada tingkat keberhasilan perusahaan, sangat penting bagi perusahaan untuk menyelidiki secara menyeluruh latar belakang calon karyawan sebelum mempekerjakan mereka. Dengan demikian, HR departement memiliki perhatian lebih terhadap karakteristik pribadi setiap kandidat saat diwawancarai serta alasan dan motivasi atau apa saja yang dibutuhkan untuk berprestasi.

Faktor-faktor yang berpengaruh

Terlepas dari faktor-faktor yang disebutkan di atas, ada berbagai faktor lain yang berpotensi memengaruhi motivasi pencapaian individu.

Misalnya, nilai-nilai Individu (memahami pentingnya mencapai tujuan dibandingkan dengan hubungan pribadi), latar belakang pendidikan, latar belakang budaya, dukungan eksternal dari organisasi dalam bentuk penilaian, promosi, penghargaan yang sesuai dan pendapatan yang tepat waktu, mendorong dan merayakan pencapaian, mengakui Keberhasilan, memberikan feedback yang membangun dan membantu karyawan berkembang dengan menyediakan mekanisme pendukung yang tepat, semuanya memainkan peran penting dalam mencapai motivasi yang dibutuhkan.

Sederhananya, organisasi harus mengevaluasi dan memupuk kebutuhan internal dan eksternal karyawan untuk motivasi.

AMT juga menyatakan bahwa, tidak peduli berapa banyak skema motivasi yang mungkin diperkenalkan oleh suatu organisasi, tidak peduli seberapa baik insentif tersebut untuk mencapai tujuan yang telah ditentukan sebelumnya; mereka hanya dapat menjalankan tugas dan tanggung jawab sebagai karyawan dan berkontribusi untuk kesuksesan organisasi.

Pada saat yang sama, tidak peduli seberapa termotivasi individu dalam mencapai tujuan organisasi, kurangnya dorongan dan motivasi yang tepat dari manajemen puncak dalam bentuk penghargaan, insentif, promosi, penggajian, dll, dapat menghilangkan tingkat motivasi karyawan.

Kesimpulan

Kesimpulannya, Achievement Motivation Theory menyatakan bahwa “ketika seorang karyawan mulai merasakan kesuksesan, karyawan mulai merasa bahwa Ia telah mencapai suatu tujuan dan perasaan inilah yang membuat mereka terus bersemangat untuk mencapai lebih tinggi lagi.” Namun, dalam organisasi, menyerahkan karyawan dengan berbagai insentif dan penghargaan akan selalu membantu mereka tetap termotivasi untuk mencapai apa yang diperlukan baik di organisasi maupun pribadi.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Fill out this field
Fill out this field
Please enter a valid email address.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Menu