Pemimpin yang sukses harus bisa meningkatkan komunikasi skill dengan baik dan bisa bermakna dengan orang lain.

Steve Jobs menginspirasi karyawannya untuk mengupayakan produk perangkat keras yang sempurna. Jack Welch membimbing tim kepemimpinan senior GE ke tingkatan yang baru. Jeff Bezos dikenal karena mengartikulasikan etos Amazon dengan jelas kepada karyawan dan dunia. Semua pemimpin ini memiliki keterampilan kepemimpinan yang luar biasa.

Berikut adalah 14 cara Anda dapat meningkatkan keterampilan komunikasi Anda untuk menjadi pemimpin yang lebih efektif.

1. Komunikasi Nonverbal

Satu studi menemukan bahwa komunikasi nonverbal menyumbang 55 persen dari bagaimana audiens memandang presenter. Artinya, sebagian besar perkataan Anda dikomunikasikan bukan melalui kata-kata, tetapi melalui isyarat fisik.

Untuk berkomunikasi dengan jelas dan percaya diri, lakukan postur yang benar. Hindari membungkuk, melipat lengan, atau membuat diri Anda tampak lebih kecil dari yang sebenarnya. Alih-alih, penuhi ruang yang diberikan, pertahankan kontak mata dan (jika perlu) bergeraklah di sekitar ruang.

2. Lakukan Improvisasi

Pada tahun 1990, seorang mahasiswa pascasarjana di Stanford University berhasil membuktikan bahwa presenter melebih-lebihkan seberapa banyak pemahaman pendengar. Dalam sebuah penelitian yang kemudian dikenal sebagai “para penyadap dan pendengar”, satu kelompok peserta diminta untuk mengetuk melodi dari 120 lagu terkenal. Peserta lainnya diminta menebak lagu apa yang sedang disadap.

Penyadap memperkirakan bahwa 50 persen lagu yang disadap akan diidentifikasi dengan benar. Kenyataannya, hanya 2,5 persen lagu yang diidentifikasi dengan benar. Studi ini menunjukkan bahwa penting untuk berkomunikasi dengan jelas, dan berkomunikasi berlebihan saat berbagi ide baru. Seperti yang ditunjukkan oleh studi ini, kemungkinan besar penonton akan gagal menyerap sebanyak yang Anda harapkan.

3. Hindari Mengandalkan Alat Bantu Visual

Steve Jobs menyadari bahwa presentasi menggunakan PowerPoint dapat menghambat daripada membantu komunikasi. Demikian pula, Steve Jobs menerapkan aturan di Apple yang melarang semua presentasi PowerPoint sama dengan halnya Sheryl Sandberg memberlakukan larangan PowerPoint di Facebook.

Bersiaplah untuk menggunakan kata-kata, mendongeng yang menarik dan isyarat nonverbal untuk mengkomunikasikan poin Anda dengan audiens. Hindari menggunakan alat bantu visual kecuali benar-benar diperlukan.

Baca Juga: Bagaimana Memperoleh Keterampilan Berpikir Kritis Dan Strategis

4. Mintalah Feedback Jujur

Seperti kebanyakan keterampilan kepemimpinan, menerima umpan balik yang jujur ​​dari rekan kerja, manajer, dan anggota tim Anda sangat penting untuk menjadi komunikator yang lebih baik. Jika Anda secara teratur meminta umpan balik, orang lain akan membantu Anda menemukan area untuk perbaikan yang mungkin telah Anda abaikan.

5. Libatkan Audience

Terlepas dari seberapa menarik pembicara, semua audiens memiliki rentang perhatian yang terbatas. Untuk menjadi komunikator yang lebih efektif, buat presentasi dan diskusi menjadi interaktif. Ajukan pertanyaan kepada audiens, dorong orang untuk mengungkapkan pemikiran mereka selama sesi brainstorming, atau setidaknya ajukan pertanyaan hipotetis untuk merangsang audiens.

6. Mulai dan Akhiri Dengan Poin Penting

Pikirkan kembali studi “penyadap dan pendengar” yang disebutkan sebelumnya. Meningkatkan komunikasi skill yang jelas sangat penting. Untuk memastikan bahwa audiens memahami poin penting dari presentasi, ulangi poin-poin penting di awal dan akhir. Ini juga dapat dicapai dengan memberikan satu halaman kepada peserta yang berisi poin-poin penting yang harus dipertimbangkan oleh audiens selama presentasi.

7. Gunakan pendekatan PIP

Kerangka umum yang digunakan oleh pakar bisnis, seperti yang ada di McKinsey, adalah pendekatan tujuan, kepentingan, pratinjau (PIP) untuk pengantar presentasi. Mengikuti pendekatan ini, pembicara pertama-tama menyatakan tujuan presentasi, dan kemudian membagikan mengapa presentasi itu penting dengan meninjau implikasi dan kemungkinan hasil.

Terakhir, presenter memberikan preview topik yang akan dibahas. Kerangka kerja ini adalah cara yang berguna untuk membuat audiens bersemangat tentang presentasi, membantu mereka untuk fokus pada pesan Anda dan pada kesimpulan utama.

Baca Juga: Menguasai Skill Presentasi Dalam Dunia Kerja

8. Rekam Presentasi Penting

Diperlukan banyak waktu dan energi untuk berkomunikasi secara efektif. Jika Anda mungkin perlu memberikan presentasi yang sama beberapa kali, pertimbangkan untuk merekamnya dan membagikannya di lain waktu.

Platform seperti Wistia dan Zoom memungkinkan pembicara merekam diri mereka sendiri saat menyampaikan presentasi. Platform perekaman video ini memungkinkan presenter untuk mengedit video agar lebih menarik dan bermanfaat. Mereka juga memberi admin metrik tentang keterlibatan pemirsa.

Presentasi yang direkam dapat sangat membantu bagi komunikator yang perlu memberikan pelatihan secara teratur di perusahaan yang sedang merekrut karyawan dengan cepat.

9. Kuasai Seni Pengaturan Waktu

Meskipun beberapa lelucon mereka mungkin tidak sesuai untuk tempat kerja, komedian standup jelas merupakan komunikator yang efektif. Komedian termasuk Komeng dan Cak Lontong dapat menjadi pembawa acara komedi 90 menit yang menarik, sebagian karena mereka telah menguasai seni pengaturan waktu.

Komedian yang hebat, seperti semua komunikator yang hebat, dapat merasakan pendengarnya untuk menentukan kapan harus beralih ke topik baru atau kapan harus mengulangi ide.

10. Biasakan Berbicara Dengan Nyaman

Ketika pengacara mempresentasikan sebuah kasus di depan Mahkamah Agung, mereka biasanya berbicara secara spontan. Artinya, para pengacara menuliskan serangkaian topik yang ingin mereka diskusikan, tetapi mereka tidak mengingat apa yang akan mereka katakan kata demi kata.

Metode meningkatkan komunikasi skill ini memungkinkan pengacara yang mempresentasikan kasus untuk mencakup semua poin yang diperlukan, sambil memberi mereka fleksibilitas tentang bagaimana berkomunikasi berdasarkan reaksi atau pertanyaan audiens.

Komunikator bisnis harus mempertimbangkan untuk mengadopsi gaya berbicara tanpa persiapan. Ini membutuhkan latihan, tetapi akan memungkinkan komunikasi yang lebih alami, dan dapat membantu keterlibatan audiens.

11. Kenali Audience Anda

Untuk berkomunikasi secara efektif, penting untuk mengenal audiens Anda terlebih dahulu. Setiap audiens berbeda, dan akan memiliki preferensi dan norma budaya yang berbeda yang harus dipertimbangkan saat berkomunikasi. Cara yang baik untuk memahami ekspektasi adalah dengan bertanya kepada anggota audiens tentang contoh komunikator yang baik dalam organisasi.

komunikasi skill yang baikBaca Juga: Keterampilan Komunikasi Skill Yang Baik Dan Tegas

12. Tingkatkan Retensi Audience

Sebuah studi baru-baru ini mengungkapkan bahwa orang pada umumnya menyimpan lebih banyak informasi ketika disajikan dengan novel, bukan situasi rutin. Untuk membantu audiens mengingat informasi, pertimbangkan untuk memasukkan semacam peristiwa baru ke dalam presentasi. Ini mungkin sesuatu yang lucu, atau sesuatu yang membuat orang terkejut.

13. Dapatkan Rasa Hormat

Anda mungkin tergoda untuk berkomunikasi dengan orang lain dengan cara yang ringan. Bagaimanapun juga, ini bisa menjadi cara yang baik untuk menjalin pertemanan dalam lingkungan profesional. Tapi ingatlah bahwa komunikator yang paling sukses adalah mereka yang dihormati, bukan tertawa. Meskipun menceritakan satu atau dua lelucon untuk menghangatkan audiens bisa efektif, hindari mengakhiri presentasi dengan tertawa.

14. Jadilah Pendengar

“Dengarkan lebih dari kamu berbicara.” Inilah yang dikatakan Richard Branson kepada para pebisnis yang ingin terhubung dengan orang lain. Untuk berkomunikasi secara efektif, pertama-tama dengarkan apa yang orang lain katakan. Kemudian Anda dapat memberikan jawaban yang bijaksana yang menunjukkan bahwa Anda telah mempertimbangkan gagasan tersebut.

Berkomunikasi dengan jelas adalah salah satu meningkatkan komunikasi skill paling efektif yang dapat Anda kembangkan sebagai pemimpin bisnis. Ingatlah untuk berkomunikasi menggunakan isyarat nonverbal dan verbal. Dengarkan baik-baik apa yang orang lain katakan, dan komunikasikan secara berlebihan dengan cara-cara baru untuk memastikan konten percakapan tetap dengan audiens.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Fill out this field
Fill out this field
Please enter a valid email address.

Menu
Open chat