Menangani lingkungan kantor toxic memang sudah menjadi issue yang besar saat ini. Lalu seperti apa tempat kerja kamu? Apakah kamu merasa ada budaya destruktif yang menginfeksi semua orang dari bawah ke atas? Dan jika iya, bagaimana mengidentifikasi tempat kerja yang toxic?

Bergantiung pada pengalaman kerja kamu saat ini, mungkin tidak menyebut lingkungan kerja yang tidak nyaman sebagai budaya yang negatif. Jadi, apa yang mungkin kamu katakan? Berikut beberapa cara untuk menggambarkan apa yang sedang terjadi (atau hal-hal yang mungkin kamu dengar orang lain katakan)

    • Suasana Yang Buruk
    • Lingkungan Penuh Tekanan
    • Pergantian Staff Yang Tinggi
    • Tidak Percaya Satu Sama Lain
    • Banyak Fitnah
    • Staff Tidak Ramah Satu Sama Lain
    • Sering Bergosip
    • Banyak Rintihan
    • Beberapa Staff Mengakui Bahwa Mereka Membenci Pekerjaan Mereka
    • Banyak Yang Tidak Suka Datang Bekerja

Bukan tidak mungkin, dalam perjalanan karier, kamu berpotensi bekerja di tempat yang setidaknya beberapa dari hal-hal ini terjadi. Mungkin perlu beberapa saat bagi kamu untuk melihat tanda-tandanya juga, kemungkinan akan terlalu sibuk membuat kesan yang baik. Namun, ketika kamu telah bekerja di tempat tertentu selama beberapa waktu, dan ketika debu mengendap, saat itulah kamu mungkin mulai menangkap sinyal kecil bahwa tidak semuanya menyenangkan di taman bisnis.

Cara Mengidentifikasi Tempat Kerja Yang Toxic

Menangani Lingkungan Kantor ToxicBaca Juga: 5 Tips Leader Memotivasi Team Atau Karyawan

Kualitas keseluruhan tempat kerja kamu dapat memburuk jika praktik buruk terbukti dan dibiarkan terus berlanjut. Ini bisa termasuk:

1.Kurangnya Feedback Positif

Baik kamu bekerja untuk perusahaan internasional, masukan sangatlah penting. Dan jika feedback yang terus kamu dapatkan positif, itu akan membuat kamu melakukan pekerjaan yang lebih baik. Ini akan memberi kamu kepercayaan diri dan bersemangat.

Sebaliknya, jika semua feedback yang kamu dapatkan negative. Maka hal itu akan berdampak sebaliknya. Jika atasanmu mengeluh bahwa kamu tidak melakukan pekerjaan dengan benar, terlepas dari upaya terbaik kamu, itu akan membuat kamu mepertimbangkan kembali apakah kamu harus terus menerus bekerja untuk mereka atau tidak. Dan jika kamu berhenti, maka kamu berdua kalah.

2. Lihat Benang Merahnya

Untuk menangani lingkungan kantor toxic , mungkin sulit untuk menyelesaikan pekerjaan kamu ketika dibutuhkan berhari-hari atau bahkan berminggu-minggu untuk membuat keputusan. Terlalu banyak lapisan birokrasi dapat sangat memperlambat atau bahkan menghentikannya. Dan ketika itu terjadi, kamu kehilangan momentum, kehilangan fokus, dan menjadi kurang efisien atau produktif.

Idealnya, kamu menginginkan kebebasan untuk membuat keputusan sebanyak mungkin, karena dengan begitu kamu dapat melanjutkan pekerjaan. Itu juga menunjukkan bahwa manajer atau supervisor mempercayai kamu untuk membuat keputusan yang tepat, yang merupakan cara lain untuk membangun kepercayaan diri dan memastikan kualitas kerja yang lebih baik.

3. Mengambil Keuntungan Dari Orang

Kamu tahu bahwa bisnis ada untuk menghasilkan uang, tetapi kamu juga tahu bahwa uang yang dihasilkan oleh bisnis apa pun dibuat oleh orang yang bekerja di sana.

Jika sebuah bisnis menjaga stafnya, bisnis tersebut akan berhasil. Jika tidak merawat mereka, mereka tidak akan berusaha, mengambil lebih banyak cuti, mencari pekerjaan lain, dan bisnis akan berjuang untuk bertahan.

4. Munculnya Bullying

Penindasan bisa datang dari rekan kerja atau dari manajer atau supervisor. Jika Anda mengalami perundungan di tempat kerja, hal itu dapat menimbulkan stres dan kecemasan. Ini menjadi faktor yang banyak dirasakan ketika menangani lingkungan kantor toxic.

Itu bisa membuat kamu takut untuk bekerja setiap hari. Ini dapat memaksa kamu untuk tetap diam bahkan ketika kamu merasa ada yang tidak beres, karena tahu kamu akan membayarnya nanti.

5. Kurangnya Kepedulian Terhadap Kesejahteraan Karyawan

Ini terkait dengan nomor 4. Jika kamu tidak bahagia di tempat kerja, baik karena penindasan atau karena masalah lain, kamu tidak akan melakukan pekerjaan yang layak. Kamu tidak akan merasa nyaman dengan apa yang kamu lakukan dan tidak akan melakukan upaya ekstra apa pun.

Jika atasan atau manajer tidak mencoba membuat kamu bahagia dalam pekerjaan, maka kamu akan cenderung mengalami stres, merasa diremehkan, dan mungkin membuat diri kamu sendiri lelah.

Hal itu dapat menyebabkan lebih banyak cuti kerja, yang pada akhirnya dapat menyebabkan pemecatan atau pencarian pekerjaan yang berbeda.

6. Terlalu Objective

Bukan rahasia lagi bahwa orang-orang mengeklik atau tidak. Tetapi jika atasan kamu terus-menerus menunjukkan preferensi pada pekerjaan orang lain, itu bisa membuat kamu merasa kurang dihargai.

Atau, kamu dapat bekerja di lingkungan di mana Anda sering diadu dengan pekerja lain untuk mencapai tenggat waktu atau menyelesaikan tugas. Meskipun sedikit persaingan yang bersahabat sering kali dapat membantu memacu kamu, terlalu banyak persaingan dapat membuat kamu stres, membuat saraf kamu bergoyang-goyang di sisi meja dan membuat kamu ingin menarik rambut sendiri.

Ada juga beberapa hal yang tidak dapat kamu lawan, sehingga hampir tidak mungkin untuk melakukan pekerjaan dengan baik dan menunjukkan keahlian kamu dengan benar.

7. Keseimbangan Tidak Stabil

Mari kita hadapi itu, pekerjaan hanyalah pekerjaan. Saat kamu tidak sedang bekerja, kamu harus bisa fokus pada hal-hal lain. Hal-hal seperti keluarga, teman, hobi, dan sebagainya. Tetapi beberapa leader mengharapkan lebih dari itu.

Anda mungkin kurang beruntung karena memiliki jenis pekerjaan di mana kamu selalu siaga, selalu tersedia. Atau kamu mungkin memiliki atasan yang mengharapkan menjawab email setiap kali kamu menerimanya, baik saat kamu berada di kantor atau sedang liburan.

Lalu ada pekerjaan di mana kamu diharapkan untuk bekerja selama mungkin, dengan sedikit atau tanpa waktu liburan dan tanpa manfaat untuk cuti, bahkan ketika kamu secara fisik tidak dapat pergi bekerja.

Itu bencana yang menunggu untuk terjadi, tentu saja, karena jika kamu tidak kehabisan tenaga, kamu akan membuat diri sendiri sakit, dan dalam kedua kasus kamu mungkin harus melepaskan pekerjaan itu sepenuhnya. Jika tidak, kamu akan kesulitan untuk menangani lingkungan kantor toxic.

Bagaimana Atasan Dapat Mengatasi Perilaku Toxic Di Tempat Kerja

Menangani Lingkungan Kantor ToxicBaca Juga: Pengukuran Kompetensi Guna Mengetahui Tingkat Kompetensi Yang di Miliki Karyawan

Jika kamu yang memegang kendali, tanggung jawab berhenti bersama kamu. Jika kamu ingin bisnis berkembang, maka karyawan juga harus berkembang.

Itu berarti menciptakan suasana yang tepat yang kondusif bagi mereka untuk menghasilkan karya terbaiknya. Ini berarti membangun budaya di mana mereka dapat terlibat dan memberikan kontribusi di setiap tingkat.

Berikut adalah beberapa saran tentang bagaimana kamu dapat membangun dan menangani lingkungan kantor toxic:

  • Dapatkan umpan balik staf secara teratur tentang lingkungan kerja mereka, manajer mereka, beban kerja mereka, dan apa pun yang dapat mempengaruhi kinerja dan produktivitas mereka.
  • Gunakan umpan balik untuk menerapkan perubahan jika memungkinkan, dengan lebih banyak masukan dari staf.
  • Sering-seringlah memuji dan menghargai anggota staf yang baik untuk memastikan mereka tetap bersama perusahaan.
  • Berikan semua staf pelatihan yang mereka butuhkan untuk dapat melakukan pekerjaan mereka dengan benar, termasuk manajer dan supervisor.
  • Buat parameter kinerja dan kemudian ukur sehingga staf dapat melihat di mana mereka bekerja dengan baik dan di mana mereka mungkin perlu bekerja lebih efisien.
  • Mempromosikan sikap dan budaya positif dengan memusatkan perhatian pada kerja tim, saling menghormati dan sopan.

Bagaimana Karyawan Dapat Menghadapi Rekan Kerja Yang Toxic

komunikasi skill yang baikApa rekan kerja yang toxic? Seseorang yang melakukan segala cara untuk menjadi destruktif. Entah mereka keluar untuk menargetkan kamu secara pribadi, atau mereka punya dendam – nyata atau khayalan – terhadap perusahaan. Bagaimanapun, mereka dapat membuat hidup Anda sulit.

Hal paling umum yang dilakukan rekan kerja yang beracun termasuk yang berikut ini:

  • Mencari nomor satu
  • Meremehkan sesama pekerja
  • Menyebarkan rumor
  • Setuju untuk melaksanakan tugas dan kemudian tidak menyelesaikannya
  • Menahan informasi
  • Menyalahkan orang lain atas kesalahan mereka

Dan itu di atas fitnah, kritik, gossip, dongeng yang mungkin mereka lakukan. Lebih buruk lagi, mereka tidak melakukannya secara tidak sengaja. Kemungkinan mereka semua terlalu sadar akan pengaruh perilaku mereka terhadap tim atau perusahaan. Tapi bisakah hanya satu apel yang buruk merusak seluruh tong? Secara potensial, ya, mereka bisa. Inilah alasannya.

  • Mereka menempatkan perusahaan dalam posisi yang buruk
  • Mereka terus menerus menemukan kesalahan dengan ide dan konsep
  • Mereka melindungi orang-orang sehingga mereka menjadi terintimidasi atau tidak tertarik
  • Perilaku mereka memberikan kesan yang salah kepada anggota staf baru yang mungkin menganggapnya dapat diterima dan kemudian menerapkannya sendiri

Tidak ada keraguan tentang itu. Rekan kerja yang toxic bersenang-senang dalam membuat drama tentang apa saja.

Tetapi bahkan jika mereka jenius dalam apa yang mereka lakukan, kamu tidak dapat membiarkan mereka begitu saja, karena jika tidak mereka akan membawa tim staf yang lain turun bersama mereka.

Menurut Abby Curnow-Chavez, salah satu penulis The Loyalist Team: How Trust, Candor, and Authenticity Create Great Organizations, ada 4 langkah yang dapat kamu ambil untuk menangani lingkungan kantor toxic dan membalikkan situasi. Mari kita lihat apa saja ini:

  1. Bicaralah secara terbuka dan jujur ​​dengan mereka

Apakah petugas polisi kamu menyadari efek yang mereka miliki? Mungkin berbicara dengan mereka akan membantu meringankan situasi. Beri mereka masukan yang telah kamu kumpulkan dari sebanyak mungkin orang, hanya untuk memastikan mereka tidak merasa hanya kamu yang bermasalah dengan mereka.

  1. Jangan pernah membungkuk ke level mereka

cobalah untuk mengatasi perilaku beracun apa pun dan berikan contoh. Terkadang menunjukkan kepada orang lain cara yang benar untuk berperilaku sudah cukup untuk membantu mereka memodelkan tindakan mereka dengan lebih berhasil.

Tetap fokus pada apa yang tim kamu coba capai sehingga kamu tidak terganggu atau tersesat, yang berarti rekan kerja yang beracun akan segera mengetahui bahwa perilaku negatif mereka memiliki sedikit atau tidak ada efek.

  1. Libatkan manajemen

jelaskan masalahnya kepada supervisor. Mintalah nasihat dan bimbingan. Mungkin bagi mereka untuk menyatakan kembali visi perusahaan dan praktik terbaik dalam literatur atau rapat tim yang akan membantu mendorong pulang perilaku yang lebih tepat.

  1. Jagalah diri sendiri

Lingkunan toxic membuat kamu sedih? Jika kamu tidak dapat mengubahnya, cobalah untuk menerimanya. Jika kamu tidak bisa menerimanya, mintalah bantuan dari atasan atau departemen SDM. Jika tidak ada yang berhasil, kamu mungkin ingin mempertimbangkan untuk mencari pekerjaan lain.

Tentu saja, tidak semua orang berada dalam posisi di mana mereka merasa dapat berbicara. Berbicara sebenarnya dapat memperburuk keadaan bagi mereka. Tapi kenapa harus begitu?

Dalam dunia yang ideal, setiap tempat kerja akan menjadi tempat yang bagus. Di suatu tempat kamu akan merasa dihargai, dihormati, dan diberi kesempatan untuk belajar, tumbuh, dan memperoleh keterampilan baru.

Sebagai catatan, konsep lingkungan kerja yang sehat bukanlah hal baru. Ini bukanlah mode zaman modern untuk generasi teknologi. Bahkan orang Yunani kuno sadar akan pentingnya, atau seperti yang dikatakan Aristoteles: “Kesenangan dalam pekerjaan menempatkan kesempurnaan dalam pekerjaan.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Fill out this field
Fill out this field
Please enter a valid email address.

Menu
Open chat