Sebelum kita membahas tentang OKR, kita ketahui dulu mengenai apa sih OKR itu?

OKR adalah singkatan dari Objectives and Key Results, kerangka kerja manajemen tujuan populer yang membantu perusahaan menerapkan dan melaksanakan strategi. Manfaat kerangka kerja termasuk fokus yang lebih baik pada hasil yang penting, peningkatan transparansi, dan keselarasan (strategis) yang lebih baik. OKR mencapai ini dengan mengatur karyawan dan pekerjaan yang mereka lakukan untuk mencapai Tujuan bersama.

OKR terdiri dari Objective, yang memberi tahu Anda ke mana harus pergi, dan beberapa Key Results, yang merupakan hasil yang perlu Anda capai untuk mencapai Objective Anda. Initiative adalah semua proyek dan tugas yang akan membantu Anda mencapai Objetive.

Kerangka kerja tersebut mencakup sejumlah aturan yang membantu karyawan memprioritaskan, menyelaraskan, dan mengukur hasil dari upaya mereka. OKR membantu perusahaan menjembatani kesenjangan antara strategi, eksekusi, dan beralih dari pendekatan berbasis keluaran ke hasil kerja.

Apa itu Objective?

Objective adalah deskripsi tentang sesuatu yang ingin Anda capai di masa depan. Tujuan menetapkan arah – seperti tujuan di peta. Tujuan tidak boleh bersifat teknis dan tidak boleh mengandung metrik, sehingga semua orang mengerti ke mana harus pergi.

Apa Itu Key Results?

Key Results adalah hasil terukur yang diperlukan untuk mencapai Tujuan. Ini berisi metrik dengan nilai awal dan target. Hasil Utama mengukur kemajuan menuju Tujuan – seperti penunjuk arah yang menunjukkan seberapa dekat Anda dengan Tujuan Anda.

Apa itu Initiative?

Initiative adalah semua proyek dan tugas yang akan membantu Anda mencapai Hasil Utama. Bayangkan organisasi Anda adalah sebuah mobil. Tujuan adalah tujuan Anda, Hasil Utama menunjukkan jika Anda menuju ke arah yang benar, dan Inisiatif adalah apa yang akan Anda lakukan untuk membuat mobil Anda melaju.

Sejarah Singkat OKR

OKR memiliki sejarah yang dapat Anda telusuri kembali ke tahun 1954 ketika Peter Drucker menemukan MBO (Management by Objectives). Pada tahun 1968, Andrew Grove ikut mendirikan Intel dan menjadi CEO Intel. Dia mengembangkan MBO lebih jauh ke dalam kerangka OKR seperti yang kita kenal sekarang.

Siapa sangka ternyata OKR sudah dilakukan oleh Google dari sejak lama? Tahun 1974, John Doer bergabung dengan Intel dan mempelajari tentang OKR selama bekerja di sana. John Doer bergabung dengan Kleiner Perkins Caufield dan Byers, salah satu investor besar pertama di Google. Mereka menjadi penasihat Google pada masa awal Google berdiri. Mereka memperlkenalkan OKR kepada pendiri Google, Larry Page dan Sergey Brin. Yang kemudian menerapkan OKR di Google hingga saat ini.

Business Impact

Penelitian saat ini menunjukan bahwa ketika mebandingkan team yang menggunakan OKR dengan yang tidak, mereka yang menggunakan OKR terbukti jauh lebih efektif dalam pekerjaan, menghasilkan kinerja yang lebih baik dan meningkatkan revenue bisnis.

Faktanya, team yang tidak menggunakan OKR secara aktif diminta untuk dilibatkan dalam proses siklus yang akan datang daftar lengkap ROI Manajemen Tujuan.

Cultural Benefits

Dampak besar menggunakan OKR di Sebagian besar perusahaan atau organisasi tanpa manajemen tujuan yang sudah ada, adalah pergseran budaya dari keluaran ke hasil. OKR menciptakan fokus, akuntablitias, transparasi, dan keselarasan dalam suatu organisasi. Hasil dari semua ini adalah peningkatan kinerja karyawan.

Mempersiapkan OKR

Sebelum Anda mulai menggunakan OKR, penting untuk memiliki pemahaman yang jelas tentang OKR dan tantangan yang ingin Anda selesaikan, dan manfaat apa yang Anda harapkan.

Untuk Sebagian besar perusahaan atau organisasi, OKR dapat memecahkan masalah dan tantangan penerapan bahkan pelakasanaan stragegi dengan cara yang jelas bagi semua karyawan, transaparan, dan terukur. Agar semua itu berhasil, penerapan dan pengelolaan OKR harus memiliki pemilik dalam organisasi. Peran besar OKR adalah memastikan bahwa setiap orang yang menggunakan OKR, dilatih dengan benar, terlibat, dan memiliki bantuan, panduan berkelanjutan saat mereka membutuhkannya.

OKR adalah sebuah kerangka kerja, tetapi juga merupakan proses pembelajaran yang sering kali melibatkan perubahan mendasar dalam cara orang berpikir dan mengukur pekerjaan yang mereka lakukan, menjauh dari fokus pada keluaran dan menuju fokus pada hasil.

Baca Juga: Ketahui Ini Sebelum Kamu Menjalani Pelatihan Professional HR

Menemukan Irama OKR

OKR biasanya dibuat dalam 2 irama, tahunan dan triwulan. Tujuan Perusahaan biasanya ditetapkan setiap tahun sedangkan individu dan tim menetapkan OKR mereka setiap tiga bulan.

OKR perusahaan murni terarah dan oleh karena itu rentang waktu yang lebih lama masuk akal. OKR tim bersifat taktis dan karenanya triwulanan lebih masuk akal. Siklus tinjauan yang lebih pendek memungkinkan organisasi untuk mengubah arah jika taktik tidak mendorong kemajuan menuju OKR Perusahaan untuk tahun tersebut.

Jika Anda bekerja di perusahaan yang bergerak cepat dengan tujuan yang berubah-ubah, postingan ini menjelaskan bagaimana OKR dapat membuat Anda tetap pada jalurnya saat tujuan bisnis Anda berubah.

Menciptakan Goals

Sebagian besar organisasi memiliki misi dan visi, tetapi seringkali sulit untuk dipahami dan dapat disalahartikan satu sama lain. Kami merekomendasikan mengubah misi dan visi Anda menjadi tujuan akhir. Sasaran akhir Anda menentukan apa yang “pada akhirnya” bagi organisasi Anda.

Tujuan akhir Anda harus bertujuan untuk suatu titik dengan jarak yang cukup jauh di masa depan 10, 15 bahkan 25 tahun adalah wajar. Contoh yang baik dari tujuan akhir adalah ketika John F Kennedy memutuskan bahwa Amerika harus menempatkan manusia di bulan, dan menciptakan istilah “Tujuan Tembakan Bulan”.

Memiliki satu tujuan akhir memberi Anda fokus yang dibutuhkan seluruh organisasi Anda. Misalnya, pada tahun 1958 NASA memiliki 8 tujuan tingkat atas termasuk “Pembentukan studi jarak jauh tentang manfaat potensial yang akan diperoleh, peluang, dan masalah yang terlibat dalam pemanfaatan kegiatan aeronautika dan ruang angkasa untuk perdamaian dan ilmiah. tujuan. “.

Pada 1961, berkat Kennedy, NASA hanya memiliki satu tujuan akhir “Sebelum dekade berakhir, mendaratkan manusia di bulan dan mengembalikannya dengan selamat ke bumi”.

Mengatur OKR Perusahaan

OKR perusahaan menetapkan arah untuk seluruh organisasi. Karena OKR perusahaan bersifat terarah, biasanya mereka memiliki rentang waktu 1 hingga 3 tahun. OKR perusahaan Anda mencerminkan 3 atau 4 hal yang menurut organisasi Anda harus dicapai dalam 12 bulan ke depan.

Setiap orang di organisasi Anda harus memiliki kesempatan untuk memberikan masukan saat Anda memutuskan apa yang ingin Anda capai dalam 12 bulan ke depan. Kami merekomendasikan untuk memulai dengan lokakarya OKR di mana semua pemangku kepentingan utama yang bertanggung jawab atas strategi perusahaan meminta terlebih dahulu dan kemudian mengumpulkan masukan dari karyawan tentang apa yang menurut mereka harus menjadi prioritas utama.

Berikan ini kemudian dapat didiskusikan terkait dengan strategi perusahaan yang ada dan dipecah menjadi 3 sampai 5 OKR. Ini dapat dilakukan dengan menggunakan catatan tempel, dokumen kolaboratif, atau bahkan papan tulis. Tujuan dari tentang OKR ini adalah untuk mencapai kesepakatan tentang apa yang seharusnya dicapai organisasi pada awal tahun berikutnya.

Menetapkan OKR tim dan individu

OKR tim dan individu mengungkapkan taktik apa yang akan diterapkan oleh tim dan individu, dan hasil apa yang perlu mereka capai untuk membantu organisasi mewujudkan Tujuan jangka panjangnya. Setiap orang memiliki jadwal yang sibuk dan hal-hal mendesak akan terus muncul, tetapi apa pun yang tercermin dalam OKR Anda layak mendapat prioritas di atas yang lainnya.

Inilah juga mengapa sangat penting untuk memperbarui OKR secara teratur untuk melihat kemajuan Anda dalam hal yang telah Anda sepakati adalah yang paling penting. Itulah mengapa sangat penting untuk selalu menyampaikan tentang OKR tim Anda dalam rapat tim mingguan atau dua mingguan.

OKR memberi setiap tim dan individu rasa arah dan pencapaian. Tetapi mereka juga merupakan alasan untuk mengatakan “Tidak” untuk hal-hal yang berada di luar cakupan OKR. Jika setiap tim membuat OKR mereka seolah-olah ini adalah satu-satunya hal yang akan mereka kerjakan pada kuartal itu, itu akan memastikan program OKR yang sukses sambil membantu organisasi merealisasikan strateginya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Fill out this field
Fill out this field
Please enter a valid email address.

Menu
Open chat